Find and Follow Us

Minggu, 26 Januari 2020 | 12:34 WIB

Review Redmi 8A: Calon Ponsel Laris, Bakal Ghoib?

Oleh : Ibnu Naufal | Kamis, 12 Desember 2019 | 12:12 WIB
Review Redmi 8A: Calon Ponsel Laris, Bakal Ghoib?
(Inilahcom/Ibnu Naufal)
facebook twitter

MELIHAT dari sisi utilitas, telepon genggam terutama ponsel pintar bukan lagi barang mewah. Ponsel sudah menjadi bagian dari kebutuhan dan dicari masyarakat. Mulai dari ponsel kelas menengah bawah hingga kelas premium memiliki pasar tersendiri.

Riset International Data Corporation (IDC) menunjukkan, pada 2014, ponsel pintar kelas rendah (mid to low) menjadi ponsel dengan penjualan tertinggi. Ponsel pintar kelas ini berada pada kisaran harga kurang dari Rp1,4 juta.

Berselang lima tahun, ponsel pintar dengan harga Rp1,4 juta hingga Rp2,9 juta menggeser posisi kelas rendah menjadi ponsel dengan penjualan tertinggi. Ponsel pintar pada rentang harga ini digolongkan pada ponsel pintar kelas menengah bawah.

Walaupun terjadi peningkatan daya beli, pergeseran tersebut juga menegaskan bahwa kisaran harga ponsel yang masih paling diincar berada pada harga bawah (murah).

Di atas ponsel kelas menengah bawah, masih terdapat ponsel kelas menengah, menengah atas, dan premium. Artinya, rentang harga ponsel pintar yang paling laku masih menunjukkan sensitivitas konsumen ponsel pintar Indonesia terhadap harga.

Kini memasuki penghujung tahun 2019 ini kita sekarang "dihujani" berbagai smartphone model baru, begitu banyaknya sehingga kita juga sering dibuat bingung, mana yang baik dan cocok untuk kita. Apalagi pertempuran smartphone di harga budget sangat-sangat ramai.

Ketatnya persaingan pasar ponsel di segmen menengah diperebutkan oleh merek lima besar di Indonesia yakni Samsung, OPPO, Vivo, Xiaomi, dan Realme.

Semua jurus dikeluarkan oleh banyak vendor tersebut untuk memikat pembeli, salah satunya menyorot spesifikasi yang dianggap terbaik dari harga yang ditawarkan. Tidak mudah memilih smartphone kelas menengah bawah dengan budget yang sesuai.

Salah satu yang disorot adalah Xiaomi Redmi 8A yang baru diluncurkan, smartphone budget kelas menengah bawah ini sudah menjadi sangat menarik, karena menilik harga yang murah dan spesifikasi yang cukup di kelasnya.

Berikut ulasannya:

Desain dan layar

Berbeda dengan smartphone yang ada dilihat cukup membosankan sejauh menyangkut desain. Hal yang tak sama bisa dikatakan tentang Redmi 8A. Smartphone Mid-entry-level terbaru Xiaomi alias Redmi 8A terlihat berbeda.

Redmi 8A hadir dengan desain Aura Wave Grip, sesuatu yang belum pernah kita lihat di ponsel Xiaomi sebelumnya.

Desain Aura Wave menawarkan cengkeraman yang baik yang memastikan ponsel tidak sering lepas tangan. Ini juga memiliki tekstur yang membuat tubuhnya terlihat berbeda.

Desain cengkeraman menambah estetika keseluruhan smartphone. Desain ini tidak hanya membuat Redmi 8A terlihat menarik dan unik tetapi juga memecahkan masalah besar pada ponsel-ponsel sekarang - yaitu masalah mudahnya noda berminyak dan sidik jari yang menempel pada badan plastik beberapa menit setelah Anda mulai menggunakannya.

Karena bagian belakangnya bertekstur, noda-noda ini tidak muncul pada Redmi 8A dan sebagian besar waktu ponsel terlihat bersih dan steril.

Redmi 8A hadir dalam tiga warna - Midnight Black, Ocean Blue, dan Sunset Red di Indonesia. Dalam ulasan ini, Anda melihat Redmi 8A dengan balutan warna Ocean Blue.

Dengan harga Rp1,4 juta, Dalam tampilannya Redmi 8A tidak diragukan lagi menjadi salah satu smartphone paling tampan yang tersedia di Tanah Air sekarang ini.

Penulis sangat terpesona dengan perpaduan biru dari Ocean Blue Redmi 8A.

Di bagian depan, Redmi 8A memiliki notch dot-drop yang membuat bezel terlihat lebih ramping dibandingkan dengan seri pendahulunya.

Dibandingkan dengan Redmi 7A, ponsel Redmi baru hadir dengan layar 6,22 inci yang lebih besar. Ponsel ini juga sudah dilengkapi perlindunga maksimal Gorilla Glass 5 di bagian depan.

Untuk posisi Tombol fisik daya dan volume ada di kanan dan cukup mudah dijangkau. Xiaomi telah menempatkan slot dual SIM plus slot miro SD di sebelah kiri. Bagian atas dan bawah ponsel ini terlihat datar dan Anda dapat melihat mikrofon kedua di bagian atas.

Di bagian bawah, Redmi 8A menggunakan port USB Type-C, yang sangat bagus untuk dilihat pada smartphone di kisaran harga ini.

Jack headphone 3,5 mm, mikrofon utama, dan loudspeaker juga ada di bagian bawah. Bagian belakang Redmi 8A hanya memiliki satu kamera dengan lampu kilat LED.

Layar Redmi 8A menjadi cukup cerah di sebagian besar kondisi pencahayaan. Itu cukup terang bagi pengguna untuk membaca teks di dalam ruangan atau dalam cahaya rendah, tetapi di bawah sinar matahari langsung itu memang masih terlihat redup.

Sudut pandangnya juga cukup oke tapi bisa lebih baik. Redmi 8A sayangnya tidak menyertakan dukungan opsi buka kunci dengan wajah karena disini juga sudah tidak adanya opsi membuka dengan sensor sidik jari.

MIUI 11

Dalam hal perangkat lunak, Xiaomi Redmi 8A sudah menjalankan MIUI 11 di atas Android 9 Pie yang diklaim lebih efisien dibanding dengan versi sebelumnya. Dari segi desain, MIUI 11 memiliki antarmuka yang minimalis.

Tidak ada drawer aplikasi, dan semua ikon aplikasi ditempatkan di layar beranda. Ada banyak pra-instal bloatware, termasuk Babe, Mi Community, Mi Store, Lazada, Facebook, WPS office,Caping, Ali express, dan Opera.

Ponsel ini juga memiliki gim bawaan yang diantaranya Ludo Master, Block Puzzle Guardian, Pop Shooter Blast, dan Dust Settle yang sudah diinstal sebelumnya. Bahkan ada toko aplikasi bernama GetApps yang dapat digunakan sebagai alternatif untuk Google Play Store.

Pada penggunaan MIUI 11 di Redmi 8A masih ada gangguan sedikit oleh pemberitahuan spam yang sama seperti perangkat Xiaomi lainnya.

Kami melihat iklan saat memasang aplikasi baru dan juga menemukan bahwa aplikasi bawaan termasuk GetApps dan Mi Video terus-menerus menghasilkan pemberitahuan spam.

Di sisi lain, MIUI 11 punya beberapa fitur berguna seperti fitur Dark mode yang memungkinkan pengguna untuk menerapkan mode gelap di aplikasi-aplikasi pihak ketiga lalu masih ada juga Dual Apps yang memungkinkan Anda menjalankan dua contoh aplikasi yang didukung.

Fitur Digital Wellbeing Google memungkinkan Anda memantau bagaimana Anda menghabiskan waktu di ponsel Anda, dan keunggulan lainnya ialah fitur Sounds of Nature yang bikin nada alarm terdengar lebih alami seperti suara ombak.

Navigasi gerakan adalah sebuah opsi, dan Anda dapat menggunakan ini sebagai ganti dari tata letak navigasi tiga tombol tradisional. App Lock terintegrasi, dan Anda dapat mengunci aplikasi dengan kode sandi atau pengenalan wajah.

Ada juga aplikasi Game Speed Booster yang mengklaim dapat melakukan optimasi kinerja dan memberikan lebih banyak bandwidth untuk aplikasi yang berjalan di latar depan.

Anda juga dapat menonaktifkan kecerahan otomatis dan gerakan isyarat bayangan menggesernya saat bermain game.

Sebelum lanjut ke bagian selanjutnya ada baiknya menyimak video unboxing berikut untuk melihat isi dari paket penjualan Redmi 8A:

Kamera

Redmi 8A memiliki kamera tunggal di bagian belakang, berdasarkan sensor Sony IMX363. Ini adalah sensor 12-megapiksel. Kamera ini memiliki apertur f/1.8, ukuran piksel 1,4 mikron, dan fokus ganda piksel.

Di bagian depan, Redmi 8A memiliki selfie beresolusi 8 megapiksel dengan aperture f/2.0 dan piksel 1,12-mikron.

Xiaomi telah menggunakan aplikasi kamera yang sama seperti biasa, dan Anda mendapatkan mode pemotretan seperti Portrait, Pro, dan Short Video terpisah dari mode foto dan video yang biasa. Ada HDR serta deteksi adegan AI.

Penulis menemukan tangkapan kamera dari Redmi 8A lebih cepat fokus pada siang hari, tetapi kecepatan cenderung turun dalam cahaya rendah. Dalam cahaya yang menguntungkan, Redmi 8A menghasilkan beberapa bidikan yang baik, detailnya kurang ketika penulis memperbesar ke bidikan fokus.

HDR aktif secara otomatis saat memotret di lingkungan yang terang, tetapi kami memang melihat ada sedikit ghosting dalam beberapa pemotretan yang dilakukan pada siang hari.

Berikut hasil tangkapan kamera Redmi 8A:

Kamera Depan


Performa

Redmi 8A ditenagai oleh prosesor yang sama yang berjalan di dalam Redmi 7A. Ini adalah prosesor Qualcomm Snapdragon 439. Dalam sepekan penulis bersama Redmi 8A, penulis merasakan perangkat ini cukup baik menyangkut keseluruhan kinerja dasar.

Redmi 8A juga mampu menangani game ringan seperti Temple Run dan Subway surfer dengan sangat baik. Ponsel tidak terasa sangat halus dan bebas lag, tetapi juga tidak terlalu lambat.

Selama menggunakan Redmi 8A untuk melakukan panggilan, mengirim pesan di WhatsApp, menjelajah internet serta aplikasi media sosial seperti Facebook dan Twitter, bermain game dan sebagainya Redmi 8A tidak menawarkan kinerja yang sangat cepat dan membutuhkan waktu untuk membuka aplikasi atau beralih di antara aplikasi tetapi smartphone, saya percaya, masih menyelesaikan pekerjaan.

Ya, bukan berarti Anda akan mengharapkan kinerja seperti Galaxy S10 atau iPhone 11 Pro dari smartphone seharga sejutaan. Penulis percaya Redmi 8A melayani tujuannya yang memang untuk segmen mereka yang menengah ke bawah.

Dalam mengukur penggunaan sehari-hari, sebenarnya setiap orang bisa sangat berbeda-beda berdasarkan apa yang mereka lakukan dengan smartphonenya. selain Antutu untuk mengukur seluruh kinerja dan 3D mark untuk fungi gaming ada pula PC Mark membuat sebuah benchmark yang dinamai PC Mark Work 2.0, mengukur productivity benchmark.

Dianggap setiap orang setiap hari penggunaan standar smartphonenya adalah untuk browsing, membuat atau meng-edit dokumen (office), edit foto / video, dan data manipulation yang diterjemahkan sebagai swipe dan zoom gesture jari pada layar.

Test ini melibatkan banyak bagian dari SoC atau prosesor, seperti CPU, GPU, memori, dan lain sebagainya. Hasilnya dibuat dalam angka skor seperti yang tercantum diatas rata-rata skor yang dihasilkan terbilang cukup baik jika diukur perbandingan dengan ponsel sekelasnya.

Daya Baterai

Redmi 8A dengan mudah bertahan selama hampir 1,5 hari dalam satu kali pengisian daya. Penulis sendiri menggunakan smartphone untuk menjelajahi platform media sosial seperti Facebook dan Instagra, mengirim pesan di WhatsApp, melakukan panggilan, menonton video YouTube dan banyak lagi.

Penulis juga memainkan permainan dasar seperti Subway surfer dan Temple run. Redmi 8A diketahui hadir dengan baterai 5000 mAh yang terbilang sangat besar. Ini adalah Redmi A series smartphone pertama yang datang dengan baterai jumbo ini.

PC Mark selain mengeluarkan uji produktivitas juga mengeluarkan uji daya tahan baterai. Smartphone dibiarkan menyala terus dan melakukan banyak hal secara otomatis, terutama untuk menjalankan simulasi penggunaan smartphone sehari-hari.

Hal yang sering lupa dilakukan saat melakukan benchmark daya tahan adalah kalibrasi kecerahan layar. Walau banyak video di Youtube tentang uji daya tahan baterai antar smartphone, tetapi hal yang jarang kita temukan adalah mereka mengkalibrasi kecerahan layar.

Secara logika, layar yang lebih terang akan menggunakan daya yang lebih besar bukan? Perhatikan saja lampu, lampu dengan terang 100 watt akan menghasilkan angka meteran listrik yang lebih besar dibanding lampu 50 watt.

Jadi untuk pengujian daya tahan baterai ini kecerahan layar smartphone harus diukur dengan light meter.

PC Mark Battery 2.0 membuat acuan 200 nits, angka kecerahan layar yang cukup untuk melihat layar di ruang yang terang. Kedua unit dikalibrasi dengan kecerahan yang sama, 200 nits, dan mematikan kecerahan layar otomatis. Hasil dari pengujian daya baterai melalui PCmark mencapai 28 jamn lebih yang artinya sangat baik.

Selain baterai 5000mAh besar, Redmi 8 juga termasuk USB Type C dan dukungan pengisian cepat. Ini untuk pertama kalinya ponsel Seri Redmi A menyertakan port USB Tipe C dan bukan micro USB.

Sedikit baik tentang departemen baterai dari Redmi 8A adalah dukungan pengisian cepat 18W. Perlu dicatat bahwa Anda perlu membeli pengisi daya cepat 18W secara terpisah dari Mi.com untuk kecepatan pengisian lebih cepat karena dalam paket penjualan Redmi 8A hanya didapatkan pengisian daya 10W.

Penulis sendiri menggunakan pengisi daya cepat 18W dari Xiaomi untuk mengisi daya Redmi 8A dan butuh sekitar 1,5 jam untuk mengisi penuh dari kondisi 10%.

Spesifikasi

Kesimpulan

Redmi 8A berhasil mempertahankan sebagai seri ponsel yang selalu menawarkan value for money yang sangat baik. Redmi 8A tidak hanya menawan tetapi juga menawarkan daya tahan baterai yang jempolan dan hasil kamera yang baik.

Ponsel ini juga menawarkan kinerja yang layak dan menangani tugas dasar sehari-hari dengan cukup dikelasnya.

Dengan harga Rp1,4 juta serta melihat performa spek di atas rasanya tidak usah banyak pusing, tanpa harus iklan-pun produk ini rasanya akan booming. Dan kemudian banyak yang menyebutnya sebagai barang ghoib karena susah ditemukan.

Tetapi melihat presentasi Alvin Tse pada peluncuran Redmi 8 series, diperlihatkan bahwa produksi perangkat Redmi 8 diklaim sudah ditingkatkan di Indonesia untuk memenuhi penjualan perdananya.

Dari sini bisa disimpulkan memang barang menjadi langka karena banyak diperebutkan, dan pastinya stoknya cukup banyak untuk bisa menjadi smartphone paling laris di Indonesia.

Komentar

x