Find and Follow Us

Selasa, 23 Juli 2019 | 02:10 WIB

Universitas Ternama Mengaku Jadi Korban Peretasan

Jumat, 7 Juni 2019 | 06:06 WIB
Universitas Ternama Mengaku Jadi Korban Peretasan
(ist)

INILAHCOM, Canberra - Sebuah perguruan tinggi ternama di Australia yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah dan layanan keamanan negara itu, mengaku telah menjadi korban peretasan besar-besaran oleh 'operator canggih' yang memperoleh akses ke data sensitif selama 19 tahun.

Dalam pesan kepada staf dan mahasiswa, Australian National University (ANU) tidak menyebutkan siapa yang diyakini berada di balik peretasan dunia maya itu, yang diperkirakan dimulai akhir 2018.

Namun, Wakil Rektor ANU Brian Schmidt mengatakan, data yang diakses mencakup nama, alamat, tanggal lahir, nomor telepon, alamat email pribadi dan detail kontak darurat, nomor pengajuan pajak, informasi penggajian, detail rekening bank, dan detail paspor.

Peretasan itu juga menyusup ke catatan akademik mahasiswa.

Lembaga yang berbasis di Canberra itu didukung pemerintah federal dan menjadi salah satu universitas riset dan pengajaran terkemuka di Australia, demikian laporan AFP.

Komentar

Embed Widget
x