Find and Follow Us

Selasa, 21 Mei 2019 | 04:25 WIB

Persiapan Ramadhan dan Lebaran

XL Fokus Amankan Jaringan Tol Jawa dan Sumatera

Oleh : Ibnu Naufal | Jumat, 5 April 2019 | 10:10 WIB
XL Fokus Amankan Jaringan Tol Jawa dan Sumatera
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, Banyuwangi - XL Axiata telah menyiapkan jaringan guna menghadapi kemungkinan lonjakan trafik saat memasuki bulan Ramadan dan berlanjut dengan Hari Raya Idul Fitri atau Lebaran tahun ini.

Sejumlah langkah mengkondisikan jaringan sudah dilakukan oleh tim XL dengan menyesuaikan pada sejumlah aktivitas pelanggan yang khas terjadi pada momen yang sama.

Aktivitas yang dimaksud terutama merujuk pada tren penggunaan jenis-jenis layanan data, arus mudik dan arus balik, dan pergerakan pelanggan selama liburan panjang Lebaran.

Selain itu, antisipasi juga dilakukan dengan mengamankan koneksi di sepanjang jalur tol baru baik di Jawa maupun Sumatera yang kemungkinan akan menjadi jalur utama masyarakat selama libur Lebaran.

Head Customer Experience Management XL Axiata Ahmad Hamzah menjelaskan, prediksi trafik semua layanan kemungkinan akan meningkat, dengan trafik data kembali akan naik paling tinggi yaitu sekitar 30 persen dibandingkan hari-hari biasa.

"Akses pada layanan streaming kemungkinan akan mengalami kenaikan yang signifikan, baik untuk streaming video maupun musik. Untuk itu telah diantisipasi dengan meningkatkan kapasitas baik di jaringan core, transmisi, juga kapasitas radio di jalur mudik," jelas Hamzah dalam acara media gathering XL Axiata, di Banyuwangi, Jawa Timur.

Pada jaringan core, peningkatan kapasitas secara menyeluruh telah dilakukan yaitu terutama pada radio akses (RAN) di sekitar 1.700 BTS, sekitar 250 jalur /hop transport, serta Sistem Utama Core (GGSN) paket data. Selain itu juga dilakukan penambahan upstream menjadi 1.5x melalui 2 exchange (Singapura dan Australia).

XL Axiata juga telah menyiapkan sekitar 50 MBTS dan sekitar 10.000 BTS baru di jalur mudik, tujuan mudik dan tempat wisata yang ramai dikunjungi saat Lebaran.

Selanjutnya, juga dilakukan optimisasi dan rebalancing jaringan yang dilakukan secara digital di titik kumpul atau hotspot Lebaran, seperti antara lain tempat keberangkatan atau kedatangan pemudik dan tempat tujuan wisata.

XL memastikan, sebagian besar jalur mudik utama telah terlayani dengan jaringan data berkualitas 4G LTE. Di sepanjang Pulau Jawa, 100 persen baik jalur tol Trans Jawa maupun jalur kereta api Jakarta-Surabaya telah terlayani jaringan 4G LTE.

Sementara itu, jalan tol di luar Jawa, yaitu Bakauheni-Terbanggi yang juga sudah beroperasi, jaringan 4G XL Axiata telah meng-cover lebih dari 85 persen jalur tersebut. Sementara itu untuk jalan raya non tol pantai Utara Jawa dari Jakarta hingga Surabaya telah ter-cover layanan 4G LTE hingga sekitar 95 persen, dan jalur non-tol Pantai Selatan mencapai sekitar 90 persen.

Di Sumatera, lebih dari 94 persen jalur mudik utama telah tercover oleh jaringan 4G LTE, sedangkan di Kalimantan mencapai 66 persen.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, kota-kota tujuan utama mudik di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur diprediksikan akan mengalami lonjakan trafik sebagai imbas dari terjadinya perpindahan pelanggan untuk mudik dari kota-kota besar seperti Jakarta ke kota yang lebih kecil.

Tahun lalu, wilayah Jawa Tengah menjadi tujuan utama mudiknya pelanggan XL Axiata. Tercatat sedikitnya ada peningkatan jumlah pelanggan di wilayah ini sebanyak 26 persen yang merupakan pindahan dari wilayah lain dalam periode Lebaran.

Di Jawa Barat, terjadi kenaikan pelanggan sekitar 14 persen dan Jawa Timur 12 persen. Sejumlah wilayah di Sumatera juga diprediksi mengalami hal yang sama, seperti antara lain Sumatera Selatan dan Sumatera Utara.

Sementara itu, Jabodetabek, Bali, dan Lombok, justru bisa mengalami penurunan karena banyaknya pelanggan XL Axiata yang berlebaran ke daerah lain.

XL memprediksi, trafik layanan data akan kembali mendominasi kenaikan trafik sepanjang Ramadan dan libur Lebaran. Pada periode Ramadan-Lebaran tahun 2018 lalu, total trafik data mencapai tidak kurang dari 7.000TB, sementara itu trafik di hari biasa 2019 sejauh ini sudah mencapai sekitar 9.300TB.

Trafik data Ramadan dan Lebaran tahun 2019 ini diprediksi akan meningkat sekitar 30 persen. Beberapa faktor mempengaruhi terus meningkatnya trafik data ini dari tahun ke tahun.

Faktor pendorong tersebut antara lain adalah kebiasaan pelanggan di mana mengakses data tak hanya sekadar untuk berkomunikasi dengan orang lain, namun juga untuk akses ke berbagai layanan data lainnya, baik untuk hiburan, media sosial, transaksi jual beli, perbankan, juga akses ke informasi.

Kualitas jaringan data yang semakin baik dan merata juga akan mendorong pelanggan untuk lebih intens mengakses berbagai layanan data dari lokasi yang juga semakin luas. Selain itu, karena jumlah pelanggan data yang terus meningkat tentu juga akan ikut mendorong kenaikan trafik.

Saat ini, pelanggan data telah mencapai sekitar 82 persen dari total pelanggan XL Axiata. Sementara itu jumlah kota/kabupaten yang sudah terjangkau layanan 3G/4G LTE mencapai sekitar 400 kota/kabupaten.

Lebih lanjut, Hamzah menuturkan layanan streaming video dan musik akan mengalami kenaikan trafik tertinggi. Hal ini berdasarkan data terakhir mengenai distribusi penggunaan layanan data oleh pelanggan, di mana layanan streaming memang menjadi layanan yang paling dominan, yaitu sekitar 68 persen.

Pada layanan streaming ini, akses ke layanan video (via YouTube, Facebook, dan Intagram) sangat mendominasi, yaitu mencapai 64 persen. Streaming lain yang cukup banyak diakses adalah games, yakni sekitar 2,5 persen. Selanjutnya, instant messaging 17 persen, dan media sosial 15 persen.

Ada kemungkinan, layanan VoIP akan banyak dipakai untuk menggantikan layanan voice atau telepon, dan instant messaging menjadi pengganti SMS untuk berkirim pesan atau ucapan.

Kedua layanan itu akan banyak dipakai untuk mengirimkan ucapan Ramadan dan Lebaran. Selain itu, di masa mudik dan liburan panjang Lebaran, akses ke layanan peta/rute digital jalan seperti Waze dan Google Map juga mengalami peningkatan.

"Yang menarik di sini ada layanan games yang tiba-tiba porsinya naik dua sampai tiga tahun terakhir ini mobile games sudah mulai banyak peminatnya," imbuh Hamzah.

Komentar

x