Find and Follow Us

Selasa, 21 Mei 2019 | 18:23 WIB

Nokia 5.1 Plus: Desain Solid, Kinerja Mumpuni

Oleh : Ibnu Naufal | Sabtu, 2 Maret 2019 | 08:08 WIB
Nokia 5.1 Plus: Desain Solid, Kinerja Mumpuni

NOKIA merilis smartphone kelas menengah terbarunya, Nokia 5.1 Plus, ke Indonesia pada akhir Januari lalu dengan penawaran terjangkau yang dibanderol seharga Rp2,5 jutaan.

Nokia 5.1 Plus punya spesifikasi lebih rendah dari Nokia 6.1 Plus dan merupakan proposisi value for money bagi mereka yang mencari perangkat tanpa basa-basi yang dapat menangani tugas sehari-hari dengan mudah.

Dibanderol dengan harga yang cukup terjangkau untuk sekelas smartphone menengah, Nokia 5.1 Plus juga menawarkan sejumlah keunggulan yang menjadi daya tariknya.

Keunggulan tersebut disematkan Nokia pada beberapa sektor penting, seperti desain dan juga spesifikasinya.

HMD Global, rumah dari ponsel bermerek Nokia, telah bermitra dengan Google untuk merancang perangkat mid-range terbarunya dengan Android stock sebagai bagian dari program Android One. Android murni berjalan pada perangkat yang mampu menjadikan Nokia 5.1 Plus sebagai rekomendasi pembelian yang menarik.

Tapi, bagaimana kinerja smartphone ini dalam kehidupan nyata? INILAHCOM akan hadirkan dalam ulasan lengkap mengenai Nokia 5.1 Plus.

Nokia 5.1 Plus hanya tersedia satu varian, yakni dengan RAM 3GB + memori internal 32GB, dan dibanderol dengan Rp2,5 jutaan. Smartphone ini memiliki fitur kaca dan menawarkan dua pilihan warna, hitam dan putih.

Sehubungan dengan spesifikasi utama, dengan layar 5,86 inci beresolusi HD+, kamera belakang ganda 13MP+5MP, sistem operasi Android One berbasis Android 9 Pie, sekarang mari kita selami detailnya.

Desain

Nokia 5.1 Plus memiliki desain yang ringkas, tidak seperti smartphone dari merek lain yang berkeras perangkat layar besar.

Bukan untuk mengatakan bahwa Nokia 5.1 Plus memiliki layar yang lebih kecil, tetapi Nokia telah berhasil menyesuaikan tampilan diagonal 5,86 inci dalam faktor bentuk yang relatif kecil.

Smartphone ini menggunakan kaca build di bagian depan dan belakang yang merupakan kaca melengkung 2.5D. Ini memiliki lapisan mengkilap untuk membuatnya magnet sidik jari dan licin untuk dipegang.

Di bagian belakang, ada pengaturan belakang ganda yang disejajarkan secara vertikal di tengah.

Modul kamera menampung LED flash dan menempati strip tipis real-estate di bagian belakang. Rangka kamera sedikit terangkat dan tidak duduk rata dan karenanya memerlukan semacam perlindungan terhadap goresan saat diletakkan di permukaan yang keras.

Di bawah kamera adalah sensor sidik jari melingkar dan sepertinya Nokia tidak ketinggalan pada hal-hal penting.

Unit ulasan kami adalah model warna putih, sementara Nokia juga menjual varian warna hitam.

Kurva belakang mulus ke sisi yang lagi-lagi sangat halus tetapi memang memiliki bingkai yang kokoh. Bingkai cocok dengan warna dengan profil dan tidak menonjol.

Di bagian bawah, ada gril speaker tunggal dan menariknya port USB Type-C untuk pengisian daya. Jack headphone 3,5mm terletak di bagian atas. Tombol volume dan daya terletak di sisi kanan ponsel dan tampak cukup taktil.

Pindah ke depan, ada tampilan semua layar dengan bezel samping minimal. Sementara bezel samping tipis, masih ada dagu yang terlihat jelas di bagian bawah dengan branding Nokia.

Dahi memiliki lekukan layar yang sedikit lebih lebar, tidak seperti Nokia 6.1 Plus dan menempati sebagian besar ruang di bagian atas. Kami ingin agar Nokia menerapkan kedudukan layar yang lebih kecil karena profil ponsel cerdas.

Kedudukan layar lebar membatasi layar di sekitar dan meninggalkan sedikit tampilan di sekitar untuk ikon pemberitahuan. Sejujurnya, poni layar pada Nokia 5.1 Plus tidak masuk akal.

Secara keseluruhan, Nokia 5.1 Plus dibangun dengan baik dan terasa premium di tangan. Namun, karena bahan kaca yang digunakan di bagian belakang, kami menyarankan pengguna menyematkan case untuk menambah perlindungan dan daya cengkeraman.

Tampilan

Nokia 5.1 Plus menampilkan layar LCD IPS 5,8 inci dengan rasio aspek 19: 9. Smartphone ini dilengkapi dengan poni layar yang agak lebar yang menempati posisi menonjol di atas.

Bezel samping cukup sempit dan tipis sementara dagu menonjol dengan branding Nokia. Panel IPS pada Nokia 5.1 Plus adalah rata-rata di terbaik dan cocok dalam kualitas dengan yang ditemukan pada model Nokia 6.1 2018 yang lebih tua.

Layar pada Nokia 5.1 Plus menawarkan tingkat kecerahan maksimum yang layak dan sudut pandang yang dapat diterima.

Reproduksi warna bukanlah yang paling akurat tetapi sebagai smartphone yang murah, kami rasa kami bisa memberikannya izin. Ada smartphone lain dalam kisaran harga dengan tampilan yang sedikit lebih baik dalam hal kualitas dan ukuran.

Untungnya, tidak ada bleeding backlight LCD dan panelnya bahkan memiliki keseragaman.

Ada layar Ambient yang sudah dibuat sebelumnya, yang merupakan fitur kecerahan otomatis dan menyesuaikan kecerahan layar sesuai dengan tingkat kecerahan di sekitarnya.

Juga ada mode Malam yang mengurangi cahaya biru yang dipancarkan dari panel. Intensitas mode Malam dapat disesuaikan di bawah pengaturan tampilan.

Jika Anda seseorang yang terpaku pada layar mereka sepanjang hari, Anda mungkin merasa tampilan pada smartphone kurang.

Namun, jika Anda tidak terlalu keberatan dengan tampilan rata-rata sebagai pengganti efektivitas biaya, maka Nokia 5.1 Plus adalah perangkat yang lengkap.

Kamera

Nokia 5.1 Plus menampilkan pengaturan kamera ganda di bagian belakang dengan sensor primer 13MP dengan aperture f / 2.0 yang dikombinasikan dengan sensor kedalaman sekunder 5MP.

Untuk smartphone yang masuk dalam kelas menengah, Nokia 5.1 Plus berhasil mengambil tangkapan warna luar yang cukup menyenangkan dari sisi reproduksi warna yang akurat, detil dan titik fokus yang didapatkan cukup baik.

Dalam kondisi cahaya rendah, sedikit kebisingan masuk dan kurangnya detail terlihat. Beberapa bidikan juga cukup kasar.

Kamera depan 8MP dengan aperture f / 2.2 mengambil selfie yang dapat diperbaiki dalam kondisi pencahayaan yang baik tetapi sedikit kesulitan di malam hari.

Meskipun aplikasi kamera cukup bagus, ada jeda yang pasti dalam mengambil foto setelah menekan tombol rana. Itu terlihat jika Anda berasal dari smartphone spec yang lebih baik, tetapi sebaliknya bukan masalah besar. Aplikasi ini cukup cepat untuk mengunci fokus, tetapi gagal atau gagal.

Mode Bokeh langsung memungkinkan Anda untuk mengubah kedalaman bidang, menyesuaikan tingkat efek bokeh. Sebagian besar foto yang saya ambil dalam mode keluar dengan cukup baik, dengan deteksi tepi yang layak dan latar belakang yang bagus.

Semua hal dipertimbangkan, pengaturan kamera pada Nokia 5.1 Plus cukup bagus. Masuk dengan harapan sederhana, dan itu akan melayani Anda dengan cukup baik - kecuali waktu reaksi saat mengklik foto.

Berikut adalah hasil foto yang ditangkap menggunakan Nokia 5.1 Plus:

Performa

Nokia 5.1 Plus yang baru ditenagai oleh platform MediaTek Helio P60 Mobile yang mencakup prosesor octa-core (4x Cortex-A73 + 4x Cortex-A53). Platform mobile dibangun pada proses 12nm dengan Mali-G72 MP3 GPU.

Kecepatan clock pada jam prosesor pada 1.81GHz. Nokia 5.1 Plus hadir dengan RAM 3GB dan penyimpanan 32GB (mendukung penyimpanan yang dapat diperluas hingga kartu microSD 400GB).

Pada proses pembuktiannya, perangkat ini memiliki skor benchmark yang sangat baik. Hal ini mengindikasikan perangkat ini memiliki kinerja yang mumpuni dalam mendukung aktivitas game pengguna hingga aktivitas lainnya seperti fotografi, multimedia hingga mendukung aktivitas kerja.

Selain menggunakan aplikasi benchmark, INILAHCOM juga menguji perangkat ini dengan memainkan game yang saat ini menjadi tren yakni Asphalt 9 dan Garena Contra.

Hasilnya, kedua game ini dapat dimainkan dengan sangat baik tanpa adanya hambatan.

Selain mengujinya dengan memainkan game, INILAHCOM juga menguji perangkat ini dengan menggunakan aplikasi benchmark seperti Antutu, 3D Mark dan Geekbench Pro.

Hasilnya, skor benchmark yang didapatkan Nokia 5.1 Plus cukup baik untuk ukuran smartphone pada levelnya.

Baterai

Nokia 5.1 Plus hadir dengan baterai 3060mAh. Meskipun kapasitas itu sepertinya tidak akan cukup untuk sehari, daya tahan baterainya sangat bagus. Dengan penggunaan moderat, Anda akan mengakhiri hari dengan sisa 30 persen.

Baterai mampu menahan 6 hingga 7 jam waktu layar-on, dan dengan penggunaan yang sedikit lebih berat, saya secara teratur mengakhiri hari kerja dengan kapasitas 20 persen tersisa, yang berada di dalam standar industri 'satu pengisian daya per hari'.

Ini bukan dua hari seperti Nokia 7 Plus atau Nokia 2.1, tetapi tentu saja akan bertahan sepanjang hari untuk penggunaan yang wajar.

Membandingkan masa pakai baterai untuk Nokia 6.1 dengan 3000mAh atau Nokia 7.1 dengan kapasitas yang sama, Nokia 5.1 Plus bertahan lebih lama, dan tebakan kami bahwa MediaTek melakukan pekerjaan yang baik dengan P60 SoC 12nm dan layar FullHD di bawah pada Nokia 5.1 Plus membuatnya kurang haus daya, dibandingkan layar 6.1 dan 7.1 dengan Full HD+.

Pengisi daya perangkat melalui port USB Tipe C ditempatkan di bagian bawah, Sayangnya, kapasitas baterai yang ditanamkan tidak dibekali dengan kemampuan fast charging.

Saat kondisi baterai mencapai 10 persen dan diisi hingga 100 persen dibutuhkan waktu sekitar 90 menit.

Kesimpulan

Dengan label harga Rp2,5 jutaan rasanya tidak perlu banyak yang bisa dikeluhkan dengan Nokia 5.1 Plus.

Sorotan terbesar dari smartphone adalah faktor bentuk yang ringkas dengan bentuk kaca premium dengan keseimbangan kinerja, kamera, dan masa pakai baterai yang baik, semuanya dikemas dalam sasis yang terlihat mewah dengan pilihan progresif seperti port USB Type-C.

Sehubungan dengan kinerja, Nokia 5.1 Plus juga tidak buruk dan mampu menangani tugas-tugas dasar dengan mudah. Namun, itu rata-rata di departemen tampilan dan kamera tetapi dapat diabaikan ketika mempertimbangkan harga.

Berjalan pada sistem operasi Android 9 stock terbaru, pemilik Nokia 5.1 Plus dijamin dengan pembaruan perangkat lunak dan keamanan sebagai bagian dari program Android One.

Pelanggan juga dapat melihat Redmi 6 Pro, Realme 2 atau ASUS ZenFone Max Pro M2 untuk masa pakai baterai yang lebih baik dan tampilan pada titik harga yang sama.

Namun, jika pembaruan perangkat lunak dan kualitas bodi lebih diutamakan daripada fitur-fitur yang disebutkan di atas, maka Nokia 5.1 Plus adalah proposisi terbaik untuk Anda.

Kelebihan
+ Bodi terlihat kompak dan premium
+ Stock Android dengan pembaruan rutin
+ Harga terjangkau

Kekurangan
- Tidak disertai soft case
- Shutter kamera lag.

Komentar

Embed Widget
x