Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 24 Juli 2018 | 00:26 WIB

Malware Porno Serang 1,2 Juta Perangkat Mobile

Oleh : - | Minggu, 4 Februari 2018 | 11:11 WIB
Malware Porno Serang 1,2 Juta Perangkat Mobile
(Foto: gizmodo)

INILAHCOM, Moskow - Dalam laporan terbarunya, Kaspersky Lab menyebut bahwa sepanjang 2017 lalu ada 25,4 persen atau 1,2 juta lebih pengguna perangkat mobile yang harus menghadapi malware berkedok konten khusus dewasa.

Program berbahaya tersebut menggunakan konten porno untuk memancing pengguna perangkat mobile memasang perangkat lunak jahat di perangkat mereka.

Berdasarkan temuan Kaspersky Lab, penggunaan topik porno paling aktif di lansekap ancaman perangkat mobile.

Selama penelitian, para pakar keamanan Kaspersky Lab mengidentifikasi 23 jenis malware yang menggunakan konten porno untuk menyembunyikan fungsi mereka yang sebenarnya.

Saat mengunduh aplikasi porno yang tidak dikenal, pengguna berisiko terkena infeksi bernama clickers. Setelah terinfeksi, malware ini mulai mengklik tautan iklan atau mencoba memasukkan pengguna ke langganan WAP untuk menguras kredit seluler pra-bayar mereka.

Trojan perbankan yang disamarkan sebagai pemutar video porno merupakan malware berkedok pornografi terbesar kedua yang paling sering disebar, diikuti malware rooting dan ransomware. Bahkan ransomware sering hadir dalam bentuk aplikasi yang sah untuk situs porno dikenal.

Dalam banyak kasus, ransomware porno menggunakan taktik scareware yaitu mengunci layar perangkat dan menunjukkan pesan yang menyatakan bahwa konten ilegal (biasanya pornografi anak) telah terdeteksi pada perangkat, dan perangkat tersebut telah dikunci.

Untuk membuka kunci perangkat, korban harus membayar uang tebusan. Pesan ini biasanya dilengkapi dengan screenshot dari video porno anak yang sebenarnya.

Untuk mencegah permasalahan malware atau penipuan siber terkait konten khusus dewasa, Kaspersky Lab menyarankan pengguna untuk hanya menggunakan website terpercaya. Penjahat siber seringkali membuat situs porno palsu untuk tujuan tunggal yaitu menginfeksi korban dengan malware.

Perusahaan keamanan siber yang juga pembuat antivirus itu juga menganjurkan pengguna tidak memasang aplikasi Android dari sumber yang tidak dikenal meski menjanjikan dapat mengakses konten yang dicari. Sebagai gantinya, gunakan aplikasi resmi dari sumber resmi seperti Google Play Store.

Komentar

x