Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 11 Desember 2017 | 16:33 WIB

Ilmuwan: Protein Dapat Menghantarkan Listrik

Oleh : - | Minggu, 19 November 2017 | 03:13 WIB
Ilmuwan: Protein Dapat Menghantarkan Listrik
(Foto: Shutterstock)
facebook twitter

INILAHCOM, Arizona - Para ilmuwan mengambil satu protein tertentu dan menemukan fakta bahwa protein dapat melakukan sesuatu yang luar biasa yaitu menghantarkan listrik.

Jika temuan ini dapat direplikasi dan digunakan, kita bisa memiliki alat diagnostik baru yang hebat untuk penggunaan medis, yang mampu mengidentifikasi molekul protein tunggal dengan sedikit arus listrik.

Melalui studi selama empat tahun sejak percobaan pertama itu dilakukan, tim dari Arizona State University, AS, telah memeriksa dan memeriksa ulang hasil percobaan tersebut.

Mereka meletakkan data terhadap berbagai hipotesis dan penjelasan, dan sampai pada kesimpulan bahwa ternyata protein memang mampu menimbulkan listrik.

"Jika hal tersebut benar, maka itu menakjubkan," kata Stuart Lindsay pimpinan tim peneliti, seperti dikutip National Geographic dari Sciencealert.com.

Penemuan ini dimulai ketika Lindsay dan timnya melakukan penelitian tentang pengembangan DNA kecil dan pembaca asam amino, pembaca yang mengunci molekul individu di antara elektroda, sebuah teknologi yang dikenal sebagai recognition tunneling.

Setelah melihat kesuksesan dengan molekul tunggal, para periset mencoba naik ke tingkat selanjutnya, dan bertanya-tanya apakah pulsa listrik yang sama dapat mengidentifikasi keseluruhan protein juga.

Benar saja, mereka menemukan fakta bahwa domain protein integrin akan menjadi seperti lem. Hal ini seperti ketika alphaVbeta3 dihubungkan antara dua elektroda, hasilnya menunjukkan adanya 'konduktansi elektronik yang sangat tinggi'.

Pada tahun-tahun sebelumnya, tim telah mencoba untuk menemukan penjelasan yang sesuai dengan fenomena yang ada, sebuah penjelasan seperti pelepasan elektron, di mana elektron dapat melompat di antara atom-atom jarak jauh.

Tetapi, para peneliti tidak menemukan adanya hasil yang cocok dengan data dalam percobaan.

Kemudian Lindsay menemukan karya ahli biokimia teoritis Gabor Vattay dari Etvs Lornd University in Hungary, yang mengemukakan gagasan berdasarkan mekanika kuantum bahwa protein 'siap' pada keadaan khusus antara menghantarkan dan mengisolasi.

Dalam tulisannya, Vattay menjelaskan jika sebuah Fluktuasi listrik dapat memulai sebuah protein menjadi konduktor listrik atau isolator listrik, dan sepertinya hal tersebut cocok dengan temuan percobaan yang dilakukan Lindsay bersama tim nya.

"Dalam percobaan kami, kami melihatadanya perilaku aneh ini dalam protein besar yang menghantarkan listrik. Akan tetapi listrik yang dihantarkan bukanlah listrik statis melainkan dinamis," jelas Lindsay.

"Di bawah bias tertentu, protein hanyalah sebuah isolator, tapi ketika fluktuasi mulai menendang, mereka sangat besar."

Idenya adalah ada tiga kurva dalam distribusi tingkat energi untuk protein: satu yang sesuai dengan keadaan logam atau konduksi, satu ke keadaan isolator, dan yang tengah ke keadaan kritis kuantum di antara keduanya.

Dengan bantuan Vattay dan beberapa pemodel superkomputer, para peneliti dapat menyesuaikan domain protein alphaVbeta3 mereka dengan keadaan kritis kuantum tersebut.

Dalam percobaan yang lebih lanjut dengan menggunakan penyiapan yang lebih halus, para ilmuwan dapat menciptakan alat yang mengalihkan asupan listrik dari protein dan mematikannya.

Sejauh ini, para peneliti sangat berhati-hati dengan temuan mereka ini, karena mereka hanya bekerja dengan satu protein, dan masih banyak yang masih belum diketahui mengapa hal itu terjadi dengan cara ini. Semoga studi selanjutnya bisa mengisi beberapa celah itu.

Penelmuan ini memiliki potensi meski kita melihat cara baru untuk memahami protein, hal ini memberi tahu bagaimana kita bisa menggunakannya dalam perangkat berskala nano, atau bagaimana kita bisa menyesuaikan perawatan untuk penyakit yang melibatkan mereka.

Lindsay mengungkapkan Kita mungkin berada di ambang pemikiran ulang radikal tentang sifat listrik protein.

"Pada dasarnya, kami telah menghilangkan semua sumber 'Saya tidak percaya data ini' dan kami masih melihat perilaku aneh dari protein ini yang melakukan listrik,"tutup Lindsay.

Komentar

 
Embed Widget

x