Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 26 September 2017 | 19:53 WIB

Asia Harus Pimpin Tugas Bersihkan Bumi dari Polusi

Oleh : - | Senin, 11 September 2017 | 03:03 WIB
Asia Harus Pimpin Tugas Bersihkan Bumi dari Polusi
(ist)
facebook twitter

INILAHCOM, Bangkok - Asia Pasifik adalah medan pertempuran utama untuk memenangkan peperangan terhadap polusi yang menjadi salah satu ancaman terbesar Bumi dan warganya, demikian diungkapkan oleh PBB.

Mengutip VOA News, sekitar 12 juta orang diperkirakan meninggal lebih dini setiap tahunnya karena lingkungan yang tidak sehat, dimana sekitar 7 juta di antaranya meninggal karena polusi udara saja.

"Ini menjadikan polusi sebagai pembunuh terbesar kemanusiaan," kata Erik Solheim, Direktur Eksekutif Badan Lingkungan Hidup PBB, dalam Pertemuan Menteri Asia Pasifik untuk Masalah Lingkungan Hidup di Bangkok, Thailand, pekan lalu.

Menurut dia, manusia telah menyebabkan polusi dan manusia yang bisa memperbaikinya.

"Perjuangan untuk mendapatkan planet yang bebas polusi akan dimenangkan atau dikalahkan di Asia - bukan di tempat lain," kata mantan menteri lingkungan hidup dan pembangunan Internasional Norwegia itu.

Menurut PBB, pembangunan di wilayah ini telah diikuti juga dengan memburuknya polusi udara, air dan tanah. Emisi karbon dioksida yang memicu pemanasan planet berlipat ganda sejak tahun 1990 dan 2012, dan penggunaan sumber daya seperti bahan tambang mineral, logam dan biomassa telah bertambah tiga kali.

Data-data dari Organisasi Kesehatan Dunia WHO menunjukkan Asia memiliki 25 dari 30 kota paling berpolusi di dunia dalam hal partikel halus di udara yang berisiko mengancam kesehatan manusia. Sumber polusi berasal dari pembakaran bahan bakar fosil yang kebanyakan untuk transportasi dan pembangkit listrik.

Solheim juga mengatakan Asia penyumbang utama sampah plastik yang mencemari lautan-lautan di dunia - solusinya bisa ditemukan di wilayah ini. Ia mengambil contoh kampanye kebersihan di Mumbai yang menginspirasi Perdana Menteri India Narendra Modi untuk memperbaiki sistem penanganan sampah di negara tersebut.

Ia mengatakan memerangi polusi dengan beralih ke sumber-sumber energi terbarukan seperti tenaga angin dan matahari juga akan menguntungkan upaya-upaya menghambat perubahan iklim yang menurut para ahli akan memicu gelombang panas, banjir dan kenaikan permukaan laut yang lebih mematikan di seluruh dunia.

Namun, para aktivis lingkungan hidup kuatir permintaan batubara Asia, bahan bakar yang paling mencemari di antara semua bahan bakar fosil, diperkirakan akan terus tumbuh di tahun-tahun mendatang.

Data dari sebuah forum yang diadakan oleh Pusat Studi dan Riset Perminyakan Raja Abdullah di Singapura menunjukkan 273 gigawats kapasitas pembangkit listrik batubara sedang dibangun, walaupun lebih banyak lagi sedang dalam penundaan.

Pada bulan Juli, para analis mengatakan kepada Reuters bahwa Jepang, China dan Korea Selatan sedang mendanai pembangunan pembangkit listrik batubara di Indonesia, meskipun mereka sudah berjanji mengurangi emisi pemanasan planet yang tercantum dalam Perjanjian Iklim Paris.

Tags

 
Embed Widget

x