Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 20 Oktober 2017 | 01:18 WIB

Kemkominfo Akan Normalisasi Telegram

Oleh : - | Selasa, 1 Agustus 2017 | 20:20 WIB
Kemkominfo Akan Normalisasi Telegram
Pendiri Telegram Pavel Durov saat bertemu Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Jakarta, Selasa (1/8/2017) - (ist)
facebook twitter

INILAHCOM, Jakarta - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menyatakan akan menyiapkan langkah untuk menormalisasi Telegram, yang diblokir sejak pertengahan Juli, setelah berdiskusi dengan pendiri layanan berkirim pesan tersebut, Pavel Durov.

"Kami sedang siapkan langkah-langkah untuk normalisasi, dalam minggu ini, " kata Samuel Abrijani Pangerapan, Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika Kemkominfo saat jumpa pers di Jakarta, Selasa (1/8/2017).

Ia mengatakan kemungkinan Telegram versi desktop sudah bisa diakses minggu depan.

Baca juga: Ditemui Bos Telegram, Kominfo Buka Status Blokir?

Setelah pertemuan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara dengan Durov hari ini untuk menindaklanjuti pemblokiran Telegram versi desktop, Pemerintah Indonesia dan Telegram juga sepakat membuat saluran komunikasi khusus.

Saluran komunikasi khusus itu akan memungkinkan tim Kemkominfo bisa melaporkan hal-hal terkait konten negatif lebih cepat dan efisien dan Telegram bisa meresponsnya lebih cepat pula.

Baca juga: Menkominfo Masih Takut Kecolongan Telegram

"Kami minta dibangunkan komunikasi langsung, punya channel khusus supaya respons cepat," kata Samuel.

"Mengurangi waktu merespons cukup signifikan," kata Durov, yang turut hadir dalam konferensi pers tersebut.

Durov berharap kanal khusus itu dapat mempercepat Telegram mengidentifikasi konten negatif, terutama yang berkaitan dengan propaganda terorisme, karena mereka kini memiliki anggota yang berbahasa Indonesia dalam tim mereka. [tar]

Komentar

 
x